Isu Pengguna: Pengguna Kita Tak Tahu Hargai Tenaga Elektrik

18 May 2011

PEMBAZIRAN tenaga elektrik yang ketara di kalangan masyarakat Malaysia ketika ini boleh dibendung sekiranya pengguna lebih menghargai tenaga elektrik dan menerima hakikat subsidi elektrik sedang dikurangkan secara berperingkat.

Pengerusi Pusat Alam Sekitar, Teknologi dan Pembangunan Malaysia (CETDEM), Gurmit Singh, berkata kebanyakan pengguna selesa dengan kadar elektrik yang begitu murah di negara ini sehingga menyebabkan mereka berpendapat penggunaan elektrik adalah satu kemudahan dan bukan keperluan.
"Contohnya, anda berasa mudah memasak air menggunakan elektrik tetapi tahukah anda kos bagi memasak air dengan cara ini adalah sekali ganda mahalnya berbanding memasak air menggunakan dapur gas," katanya ketika ditanya usaha membudayakan penjimatan dalam penggunaan tenaga elektrik.
Merujuk kepada kajian kecekapan tenaga yang dikendalikan CETDEM pada 2006, Gurmit berkata penggunaan gas di kalangan pengguna masih rendah. Kajian itu mendapati bahan api adalah penggunaan tenaga terbesar isi rumah iaitu 75 peratus, diikuti elektrik (20 peratus) dan gas hanya pada 5.0 peratus.


Isu Pengguna: Elak Pinjaman Peribadi, Elak Kad Kredit, Elak Hutang (i)

03 May 2011

Oleh Melati Mohd Ariff

Pinjaman Peribadi dan Kad Kredit begitu sinonim dengan kehidupan masyarakat hari ini. Amalan mengambil pinjaman peribadi atau menggunakan kad kredit ini sebenarnya tidak lebih daripada berhutang yang bunyinya mungkin tidak sedap didengar.

Tidak bijak menguruskan kewangan dengan meminjam dan menggunakan kad kredit yang melebihi kemampuan boleh menyebabkan seseorang itu menjadi muflis.

Rencana tiga bahagian ini meninjau sikap suka berhutang di kalangan masyarakat negara ini khususnya orang Melayu.

Bahagian satu daripada tiga bahagian ini merungkai sikap suka berhutang orang Melayu.

KUALA LUMPUR, 29 April (Bernama) -- "MASALAH KEWANGAN!!" Pembiayaan sehingga RM50,000. Blacklist layak memohon, bayaran yang fleksibel, faedah yang rendah, tanpa penjamin. Dapatkan wang tunai dengan serta-merta.


Isu Pengguna: Hutang Ah Long Untuk Judi, Joli Dan Skim Cepat Kaya (ii)

Oleh Melati Mohd Ariff

Pinjaman Peribadi dan Kad Kredit begitu sinonim dengan kehidupan masyarakat hari ini. Amalan mengambil pinjaman peribadi atau menggunakan kad kredit ini sebenarnya tidak lebih daripada berhutang yang bunyinya mungkin tidak sedap didengar.

Tidak bijak menguruskan kewangan dengan meminjam dan menggunakan kad kredit yang melebihi kemampuan boleh menyebabkan seseorang itu menjadi muflis.

Bahagian dua daripada tiga bahagian ini cuba merungkai isu berhutang dengan ah long atau ceti haram.

KUALA LUMPUR, 29 April (Bernama) -- Tidak serik-serik. Inilah sikap buruk sesetengah anggota masyarakat negara ini yang suka sangat berhutang.


Isu Pengguna: Kemahiran Urus Hutang Semakin Diperlukan (iii)


Oleh Melati Mohd Ariff

Pinjaman Peribadi dan Kad Kredit begitu sinonim dengan kehidupan masyarakat hari ini. Amalan mengambil pinjaman peribadi atau menggunakan kad kredit ini sebenarnya tidak lebih daripada berhutang yang bunyinya mungkin tidak sedap didengar.

Tidak bijak menguruskan kewangan dengan meminjam dan menggunakan kad kredit yang melebihi kemampuan boleh menyebabkan seseorang itu menjadi muflis.

Bahagian akhir daripada tiga bahagian ini menyingkap pandangan Gabungan Persatuan-Persatuan Pengguna-Pengguna Malaysia (Fomca) mengenai budaya berhutang masyarakat negara ini.


Datuk Dr Ahmad Kamal Abdullah Sasterawan Negara Ke-11

Kemala Sasterawan Negara Ke-11

Penyair, Datuk Dr Ahmad Kamal Abdullah yang dikenali dengan nama penanya, Kemala, dinobatkan sebagai penerima Anugerah Sastera Negara Ke-11, yang membawa gelaran Sasterawan Negara.

Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin semasa mengumumkannya berkata anugerah itu diberikan kepada tokoh sasterawan yang menulis dalam bahasa Melayu dan memberikan sumbangan cemerlang dalam perkembangan kesusasteraan tanah air melalui ciptaan karya kreatif, pemikiran dan kegiatan sastera bermutu tinggi.

Muhyiddin, yang juga Menteri Pelajaran, berkata Sasterawan Negara itu akan menerima Warkah Penghormatan Negara, wang tunai RM60,000 dan penerbitan 50,000 naskhah atau kos cetakan karya penerima anugerah bernilai maksimum RM500,000 untuk dibeli oleh kerajaan dan disebarkan dengan luas ke sekolah-sekolah, perpustakaan, jabatan dan agensi kerajaan.